Minggu, 30 Agustus 2015

SETELAH PENGUMUMAN SANUR

lanjutan dari Awal Mula Anchi Masuk Sanur

buat yang baru mulai baca dari sini, bisa buka dulu link post diatas biar dapet feelnya...
buat yang lupa post terakhir gue, bisa baca lagi :D

oke jadi setelah gue "dijebak" nyokap gue,
gue akhirnya masuk sanur dengan perasaan campur aduk

why campur aduk?
gue jujur aja ya gue ga munafik, gue seneng ternyata gue pantes masuk sekolah unggulan.
tapi di sisi lain gue juga ga pengen ninggalin tementemen gue terutama yang ituuuuu!

mulailah drama terjadi...
gue masuk ke kamar, gue merenung lagi, gue cuma bisa doa lagi ke Bunda Maria
"Bunda, mungkin ini jawabanmu, doakan aku ya di sanur........... umm... makasih, amin"
 kurang lebih doa gue kayak gitu... awkward karna gue juga bingung gue seneng atau sedih...
gue juga kecewa sama nyokap gue karna menurut gue, nyokap gue ga konsisten. gue lebih mending dibilang "kalo keterima sanur, kamu harus sanur ya" dibanding  
"iya nanti boleh mikir lagi" ...  "udah keterima  ya sanurlahh.."

***

kegalauan gue ga sampe situ aja, di sekolah pun gue galau sama diri sendiri...
gue sejujurnya gangerti gue seneng atau sedih


(sumber gambar : http://awakenbeyond.com)


dalam satu hati, ada rasa bangga dan kecewa bersamaan
seperti serigala setengah domba
atau merpati setengah ular?
entahlah, gue merasa gue jadi munafik banget


gue curhat ke orang karna sedih dan kecewa masuk sanur, tapi di satu sisi gue juga seneng karna gue keterima di sanur...

sama halnya ketika gue lagi menghitung uang APP / HPS di ruang BK bersama Tania
gue cerita kalo gue dijebak sama nyokap, dan sebagainya dan sebagainya....

Tania bilang : "gapapalah chi, lu emang muka muka anak sanur kok, yakan bu?"
dan guru BK (yang gue lupa siapa) juga mengiyakan
waktu itu gue antara seneng dan sedih, muka anak sanur berarti banyak yang sejenis sama gue mukanya, dengan kata lain MUKA GUE PASARAN! #salahfokus

juga ada cerita... 
kelas 9, kami dibagikan buklet berisikan sekitar 5 lembar kertas HVS berukuran A4 yang dilipat 2 , 
buklet itu sudah diisi pada awal kelas 7, dan dibagikan dengan tujuan
untuk mengingat harapan apa yang telah ditulis di kelas 7 awal... 
di halaman depan sekali ada biodata , biasa aja....
gue terus membaca biodata gue... gaada yang salah...
sampai akhirnya gue membaca tulisan ini:

ingin melanjutkan ke SMA : Santa Ursula , Santo Yakobus

well, gue baru mengingat harapan kelas 7, mungkin ini aneh... ketika gue lupa akan harapan sendiri, yang ternyata adalah sesuatu yang gue dapatkan sekarang tapi gue justru sedih...

ini semua pasti berhubungan dengan janji pada kelas 6 SD, 

dulu dengan polosnya gue menuliskan citacita masuk Sanur tanpa tau apa itu sanur dan dimana letaknya, bahkan gue belum tahu kalau sekolah sanur itu cewek semua


dan sekarang,
berkat janji dan kepolosan waktu itu, gue sekarang berada di sanur, dan menjadi sanurian

***

namun kehidupan gue di sanur ga semulus itu, ga semudah itu untuk menerima kenyataan gue adalah sanurian, ga semudah itu juga untuk bertahan hidup di dunia keras SMA Santa Ursula
 apalagi masih dengan perasaan kecewa "dibohongi" nyokap, 
gue hampir minta pindah!
HAH KENAPA CHI?
ditunggu aja di post "hari pertama di SMA Santa Ursula"
HEHE

minta feedback lagi hehe, kritik gaya tulisan juga boleh hehe, 
btw maaf post ini pendek, hehe

Tidak ada komentar: