Minggu, 30 Desember 2012

toilet cewek / cowok, kemana harus pergi?


Beberapa hari yang lalu gue ke sebuah mall di Serpong, ya disamarkan namanya jadi Summarecon Mall Serpong *krik* .Gue ke toilet cewek (iyalah) untuk sekadar nemenin dan nunggu nyokap.

Gue yang mulai bosen itupun mengamati sekeliling gue, termasuk toilet cewek. Ada kejadian unik yang terjadi. Ada seorang ibu yang menarik-narik anak cowoknya (sekitar 7 tahunan mungkin) untuk masuk ke toilet cewek. Ya pasti semua ibu yang mengalami hal itu nggak akan masuk ke toilet cowok hanya untuk menemani anak cowoknya. Ntar dikira modus (atau emang ada yang kayak gitu?)

Anak cowok yang sudah mulai beranjak dewasa itu sadar kalau dia emg ga boleh masuk toilet cewek. Jadi dia teriak teriak :"maluu! Maluu ma! Maluuu!" dan tetep bersikukuh nggak mau masuk toilet. Gue salut sama anak kecil itu, walaupun akhir-akhirnya dia masuk toilet cewek untuk cuci tangan terus kabur ninggalin mamanya,tapi setidaknya dia udah ngerti malu dan perbedaan gender.

Pikiran gue yang licik langsung tertuju pada blog, iya blog gue yang udah naas ditinggalkan ini,mungkin udah bersarang labalaba, berkutu,dan segala binatang menyebalkan *edisilebay* Langsunglah gue buka note di BB dan mulai mengetik. 


Hal unik berikutnya yang terjadi adalah lagi-lagi ada seorang ibu yang mengantar anak cowoknya masuk ke toilet cewek. Memang sih, anak itu masih kecil, sekitar usia 3-5 tahunan lah. Tapi kalau terbiasa masuk ke toilet cewek, apa anak itu nggak digodain temen-temennya? Apa anak itu nggak jadi terbiasa manja dan masuk toilet cewek? 

Gue ga bisa menyalahkan para ibu tersebut, karna semua ibu yang memiliki anak cowok pasti pernah bingung perihal memilih toilet. Jangankan para ibu, para bapak juga pasti merasakan kalau disuruh nemenin anak ceweknya ke toilet. Ya intinya para orangtua yang punya anak berlawan jenis kelamin dengan orangtua tersebut *daritadikek* 

Gue sendiri pun pernah mengalami (sebagai anak). Gue inget banget kejadiannya di Taman Anggrek. Waktu itu gue tidak bersama nyokap gue, melainkan bersama tante-tante dan om tercinta. Gue yang masih kecil unyuunyu itu kemudian kebelet dan minta tolong diantarkan ke toilet.

Pada awalnya gue tau mereka semua nggak ada yang niat nganterin gue ke toilet (sedih ya) dan dalam hati gue pun udah memutuskan untuk ke toilet sendiri, 
tapi akhirnya ada om gue yang baik hati mengantarkan gue ke toilet. Sampai di antara toilet cewek dan cowok,....... kalian bisa nebaklah. Gue waktu itu sekitar umur 6-7 tahunan bingung karna pengennya masuk ke toilet cewek tp gadibolehin pergi sendiri doang , akhirnya gue diajak masuk ke toilet cowok. Gue yang udah mulai gede itu masih ragu awalnya buat masuk sana, tp daripada gue ngompol.... Yaudahlah

Gue pun nggak akan menceritakan apa yang gue liat di toilet cowok karna waktu itu gue malah lari-lari kecil ke bagian yang ada closetnya karna diliatin sama om-om yang lain. Dan perlu diingat umur segitu gue masih polos jadi nggak tau apa apa (sampe sekarang juga,kakaaak :$ ) 

nah, sampai kapan kita mau hal ini terjadi terus? kebingungan seorang ibu/bapak mengantarkan putra/putrinya ke toilet? 

Yang jadi pikiran gue sekarang adalah:
"gimana cara ngatasin agar kejadian di Summarecon Mall Serpong ataupun pengalaman gue di TA nggak keulang lagi?"

Gue berpikir gimana kalau dibuat toilet untuk anak-anak, jadi para orangtua boleh masuk , wanita ataupun pria namun tidak boleh menggunakan toilet disitu. 

Nah itu menurut pendapat dan pikiran gue, gimana kalau menurut kalian?
Ada ide lain? Silahkan share pendapat kalian di comment yaa :D 

sekian dan terimakasih :)

19 komentar:

Suara Sang Bebek mengatakan...

wkwkwkk kalo menurut gue mending gausa dibuat toilet anak" deh soalnya biar kita ga penasaran apa rasanya berada di toilet cowo/cewe wkwkwkk sampe umur 14 tahun pun beberapa bulan yg lalu gue pernah masuk ke toilet cwo wkwkk

Euginiapollonianchilialexandra mengatakan...

yeeee maulu itumah! -__-"

ckckck Tania yaaaa

Suara Sang Bebek mengatakan...

apaan, emang bener kan ? daripada nanti jadi penasaran kan gawat *wkwkwklebay

UpiUpil mengatakan...

oh iya bener juga ya wkwkw
bagus tuh toilet childrens haha :))

Rini Hastuti mengatakan...

bener juga ya (baru nyadar keganjilan ini), kasian juga anak anak yang begitu polos menentukan arah hidup ketoilet cowok ato cewek :D
seharusnya ada tuh kamar mandi khusus anak anak, setuju ama idenya :D

Dyah Hapsari Fajarini mengatakan...

Sebelumnya gak pernah kefikiran soal ini -___- hadeh , baru nyadar .

Salam kenal ..
Mind to follow back? thanks :D

Euginiapollonianchilialexandra mengatakan...

@Tania hahaha okedehTaaan!

@Upi,Rini: yap :D makasih yaaa:)

@Dyah: nahkaan? salam kenal juga :D

Mahasiswa PUnya Cerita mengatakan...

:D menurut gw, di campur aja cowok, ceweek, anak-anak, remaja ;p salam kenal yak By Mahasisa Punya Cerita

Euginiapollonianchilialexandra mengatakan...

^ maksudnya apa yah -___-

okey salam kenal jugaa:)

Edotz Herjunot mengatakan...

hehe,sebenernya itu gak masalah sih
anak kecil kan masih unyu
gak bakal mikir macem2 ..
gak bakal parno..

lagian kalo bikin toilet khusus anak kan biaya lagi, apa perlu pake botol akua aja ? :P

Euginiapollonianchilialexandra mengatakan...

naah... pas gede baru nyadar bang *curcolchi?!*

iyasih biaya lagi, botol akua juga bayar bang, eh tp kalo mau dibeliin botol akua boleh sih, apalagi situ baru nerbitin buku yaaa~ :P

hadhara rizka mengatakan...

Hahhaa ...
0-14 Tahun Pakek Pempes aja.. pasti aman.. wkkw :)

Euginiapollonianchilialexandra mengatakan...

@kak Hadhara. maaf gabisa setuju, penulis blog ini aja masih 14 tahuun! huuu! huuu! *eh hahaha

Ryan Hendra mengatakan...

Wah, saya gak pernah berpikir ...

Kalau menurut saya betul idenya siip (^,^)b

Minta follow back ya ..

@Salam Kenal

A+ Rayen Zone +A

Euginiapollonianchilialexandra mengatakan...

hihihi saya ajak untuk berpikir sekarang, gimana? :D

makasih :) salam kenal, visited yaa :D

Efnu mubarok mengatakan...

Idenya bagus banget.
Emang yang udah berpengalaman lebih tau ya :p

Euginiapollonianchilialexandra mengatakan...

apaa?! berpengalaman????!?! jadi korban sih pengalaman, tp yang jadi ortu belom loh yaaaa...

btw makasih :)

andy langit mengatakan...

baru kpikiran...

Andreas Elva Widiatmoko mengatakan...

mau tuker banner komennya dimana ya?